Mendulang Pelajaran Akhlak dari Syaikh Abdurrozzaq Al-Badr -hafizhahullah- (seri 8)

[dikutip dari buku : “DARI MADINAH HINGGA KE RADIORODJA”

(Mendulang Pelajaran Akhlak dari Syaikh Abdurrozzaq Al-Badr, hafizhahullah)

Oleh: Abu Abdil Muhsin Firanda]

Tiba di tempat kelahiranku Surabaya

Surabaya memang penuh kenangan, meskipun aku tidak pernah menetap di Surabaya akan tetapi bagaimanapun ada perasaan cinta terhadap kota ini. Bagaimana tidak… aku dilahirkan di kota besar ini. Ibuku adalah orang Surabaya dan sering bercerita kepadaku tentang kota ini. Meskipun aku dilahirkan di kota ini, namun baru berumur sebulan aku harus meninggalkan kota besar ini menuju kota Sorong di Irian Jaya karena mengikuti orang tua yang mengadu nasib di sana. Dan tidaklah aku berkesempatan untuk menginjak kembali tempat kelahiranku ini kecuali tatkala menginjak umur 20 tahun. Jadilah aku dikenal sebagai dai dari Irian Jaya.

Diantara cerita lucu yang pernah aku alami, tatkala di bulan Ramadhan tahun 2009 aku diminta untuk mengisi pengajian di kota Medan. Tatkala aku tiba di sana untuk menyampaikan kajian, tiba-tiba ada seorang –diantara para hadirin- yang nyeletuk, “Ana kira ustadz posturnya hitam besar berambut kribo seperti pemain bola Ruud Gulit”. Rupanya orang ini mengira aku orang asli Irian Jaya yang berkulit hitam dan berambut kriting. Maka akupun menjelaskan kepadanya bahwa ayahku berasal dari suku bugis adapun ibuku dari Surabaya, akan tetapi aku besar di Irian Jaya. Kemudian akupun mencandai orang tadi, “Aku bukan seperti Ruud Gulit, akan tetapi aku seperti Marco van Basten yang berambut lurus”. Orang itupun tertawa.

Alhamdulillah Allah masih memberikan aku kesempatan lagi untuk mengunjungi tempat kelahiranku, terlebih lagi dengan menemani syaikh Abdurrozzaq. Kami tiba di bandara Surabaya pada hari kamis di pagi hari, setelah itu kamipun beranjak menuju ke salah satu apartemen yang cukup mewah milik salah seorang dermawan yang ada di Surabaya. Tadinya syaikh meminta waktu satu jam untuk ke kamar kecil dan sarapan pagi serta persiapan untuk menuju ke lokasi pengajian, akan tetapi kenyataannya waktu yang tersedia tidak sampai satu jam. Kemudian kami langsung menuju ke lokasi pengajian. Syaikh tidak sempat beristirahat. Akan tetapi beliau tetap bersemangat tatkala mengisi pengajian. Di lokasi pengajian sudah berkumpul sekitar 350 orang yang bisa berbahasa Arab untuk mendengarkan nasehat beliau. Kemudian beliau mengisi pengajian hingga tiba waktu sholat dzuhur. Setelah sholat kami –beliau, aku dan ahli herbal- masuk ke sebuah kamar kecil yang tersedia di dalamnya dua tempat tidur. Beliaupun minta untuk dipijit –sambil kami menunggu diantarnya hidangan makan siang-. Tidak lama kemudian ada tiga orang santri mengantarkan hidangan makan siang, yang cukup mewah dan banyak. Akupun mengatur meja makan yang terdapat dalam kamar dan juga ikut mengatur hidangan tersebut. Tatkala tiga santri tersebut ingin keluar dari kamar maka syaikh melarang mereka untuk keluar, beliau meminta mereka untuk ikut serta makan siang bersama kami. Ketiga santri tersebut meminta maaf untuk tidak bisa makan bersama kami dengan alasan bahwa mereka sudah memiliki jatah makan siang. Akan tetapi syaikh tetap tidak mengizinkan mereka keluar, dan beliau tidak mau makan kecuali ketiga santri tersebut makan bersama kami. Akhirnya dengan malu-malu ketiga santri tersebut ikut makan bersama kami. Bahkan syaikh mengambilkan makanan bagi mereka, karena nampak sekali rasa malu pada wajah mereka. Berulang kali syaikh berkata kepadaku, “Firanda, tuangkan buat mereka sayur…”, tidak berapa lama kemudian beliau berkata lagi, “Firanda berikan mereka ikan dan udang..”, “Firanda ambilkan buat mereka buah…”. Demikian seterusnya hingga makanan benar-benar bersih tidak tersisa sama sekali. Dan memang ini merupakan kebiasaan beliau, kalau makan beliau suka menghabiskan makanan tanpa sisa. Bahkan sering kali tatkala piring beliau bersih sebagian orang hendak menambah makanan ke piring beliau menyangka bahwa beliau minta tambah, akan tetapi beliau menolak tambahan tersebut seraya berkata, “Endak, aku udah cukup, hanya saja aku suka membersihkan piring”.

Tatkala kami makan bersama ketiga santri tersebut syaikh mengajak ketiga santri tersebut ngobrol, beliau bertanya tentang asal mereka. Ternyata ketiga-tiganya berasal dari tempat yang berbeda-beda dan saling berjauhan. Maka syaikh berkata, “Alhamdulillah yang telah mengumpulkan kita dari tempat yang berbeda-beda di atas keimanan”. Bahkan syaikh sempat mencandai mereka seraya berkata, “Firanda kalau nanti mereka mau mengambil jatah mereka diluar kabarkan ke panitia bahwa mereka bertiga sudah makan siang bersama kita”. Ketiga santri tersebutpun tertawa.

Setelah makan syaikhpun istirahat, dan beliau juga menyuruhku untuk istirahat dalam kamar tersebut mengingat telah disediakan dua tempat tidur. Akan tetapi aku katakan bahwa aku hendak keluar. Maka beliau bersih tegas dan berkata, “Pokoknya, kamu harus tidur di sini, jangan tidur di tempat lain”. Sepertinya syaikh melihat tanda letih pada wajahku sehingga beliau bersikeras agar aku tidur di kamar beliau. Dan memang sebenarnya aku juga udah letih, hanya saja aku tidak ingin mengganggu beliau, karena beliau belum istirahat sejak subuh, dan semalampun beliau kurang tidur, serta hanya tinggal 1 jam lagi adzan sholat ashar akan dikumandangkan. Akupun berkata, “Ya syaikh, afwan ana ingin keluar mau nelpon keluarga, insyaa Allah nanti ana tidur selepas sholat ashar pas antum lagi ngisi kajian”. Beliau berkata, “Jika perkaranya demikian maka silahkan”. Aku berkata, “Insyaa Allah jam 3 sore tepat aku akan bangunkan antum untuk persiapan sholat ashar”.

Selepas sholat ashar kembali syaikh mengisi pengajian hingga tiba waktu sholat isya. Demikianlah syaikh, kalau sudah mengisi pengajian beliau sangat semangat, meskipun terkadang para hadirinnya yang malah letih. Dan ini sering kita rasakan tatkala menghadiri dauroh-dauroh masyayikh di kota Madinah pada waktu musim panas. Beliau biasanya memilih jadwal pengajian beliau selepas sholat subuh langsung dan berlangsung hingga sekitar pukul 8 pagi. Yaitu pengajian beliau bisa jadi berlangsung 3 jam tanpa berhenti. Dan waktu seperti itu biasanya para hadirin diserang rasa ngantuk berat. Akan tetapi beliau tetap bersemangat dalam mengisi pengajian. Demikian juga tatkala di Surabaya, meskipun beliau kurang istirahat, sejak subuh tidak tidur dan hanya tidur 1 jam ditambah lagi keletihan bersafar serta tubuh beliau yang kurang sehat, akan tetapi semangat beliau tidak kendor dalam mengisi pengajian.

Selepas sholat isya kamipun diundang makan di rumah salah seorang ikhwan di Surabaya, dan tidak lupa ikhwan tersbut menghadirkan durian buah kesukaan syaikh. Beliaupun memakan durian dengan lahapnya. Setelah itu kamipun balik ke apartemen, dan setiba di apartemen syaikh kembali minta untuk dipijit oleh si ahli herbal yang senantiasa setia menemani perjalanan kami. Beliau dipijit sekitar 1 jam, dari jam 11 malam hingga jam 12 malam. Beliau sempat mengingatkan aku untuk bertanya kapan pas waktu adzan subuh.

Tatkala dipijit –seperti biasa- aku sering bertanya-tanya kepada beliau untuk memperoleh faedah. Dan rupanya kesempatan ini digunakan juga oleh si ahli herbal, dia minta agar syaikh menasehatinya. Syaikhpun tanpa ragu-ragu menasehati ahli herbal ini pada beberapa point. Diantaranya nasehat beliau kepadanya agar hati-hati tatkala mengobati wanita, sesungguhnya fitnah wanita adalah fitnah terbesar bagi kaum pria. Dan syaitan sangat bersemangat untuk menggelincirkan kaum pria dengan menggunakan wanita sebagai perangkap. Diantara nasehat beliau juga hendaknya ahli herbal ini berusaha untuk mengungkap bentuk-bentuk pengobatan yang berbau mistis dan kesyirikan agar umat bisa terhindar dari tipuan dan bulan-bulanan mereka. Diantara nasehat beliau juga adalah agar ahli herbal ini mengajarkan beberapa orang khusus dengan gratis untuk mewarisi ilmunya sehingga bisa lebih bermanfaat bagi kaum muslimin.

Tatkala mendengar nasehat-nasehat yang sangat berharga ini beliaupun menghaturkan ucapan terima kasih kepada beliau.

Setelah selesai mijit kamipun tidur, sebelum tidur beliau mengingatkan kepada kami untuk bertemu jam 4.30 pas untuk melaksanakan sholat subuh berjam’ah di kamar, karena adzan memang tidak kedengaran di apartemen tersebut. Malam itu aku dan si ahli herbal merasa letih hingga akhirnya kamipun terlambat bangun. Sekitar puku 4.35 syaikh mengetuk pintu kamarku, akupun segera bersiap-siap demikian juga si ahli herbal ini. Setelah memasuki kamar beliau ternyata beliau sudah menyiapkan sajadah untuk kami sholat berjama’ah. Beliaupun memerintahkan kami untuk sholat sunnah fajar terlebih dahulu setelah itu beliaupun memimpin kami sholat subuh. Meskipun beliau letih, dan jelas lebih letih daripada kami beliau tetap menjalankan sunnah nabi dalam sholat subuh tatkala hari jum’at, yaitu membaca di raka’at pertama surat as-sajdah dan di raka’at kedua membaca surat al-insaan.

Sekitar jam 9.15 kami berangkat untuk mengunjungi salah sebuah pesantren di Surabaya, setelah itu kamipun berangkat ke mesjid Agung di Surabaya karena syaikh akan menyampaikan khutbah jum’at di masjid tersebut.

Selepas sholat jum’at khutbah diterjemahkan oleh salah seorang ustadz di Surabaya, setelah itu di buka forum tanya jawab dengan para jama’ah. Tatkala itu banyak orang awam yang hadir, dan mungkin beragam juga pemahaman mereka. Diantara pertanyaan yang menarik –sepertinya ingin menimbulkan kericuhan- sebuah pertanyaan yang disampaikan langsung oleh salah seorang jam’ah yang hadir. Inti dari pertanyaan tersebut, “Ya syaikh, kenapa kaum muslimin sepertinya tidak suka dengan keluarga Nabi?”. Setelah itu syaikh menjawab dengan jelas dan tegas akan aqidah Ahlus Sunnah terhadap keluarga Nabi, bahwasanya Ahlus Sunnah cinta dan menghormati keturunan Nabi. Setelah itu syaikh menyebutkan bukti bahwa Ahlus Sunnah dan kaum muslimin cinta pada keturunan Nabi. Beliau memberi kaidah bahwasanya tidaklah seseorang memberi nama kepada anaknya kecuali dengan nama seseorang yang dicintainya. Kemudian beliau menjelaskan bahwa banyak orang menuduh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab benci kepada keluarga dan keturunan Nabi. Maka kata syaikh ini merupakan tuduhan dusta, karena syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab memiliki 6 orang putra dan seorang putri, semuanya diberi nama dengan nama keluarga nabi kecuali hanya salah seorang putranya yang bernama Abdul Aziz. Dan ini merupakan kebiasaan ulama Ahlus Sunnah, yaitu memberikan nama putra putri mereka dengan nama-nama alul bait. Bahkan ayah saya Syaikh Abdul Muhsin Al-‘Abbad juga memberi nama anak-anaknya dengan nama-nama keturunan nabi.

Setelah menjelaskan kaidah ini, beliau kemudian bertanya kepada para hadirin jam’ah sholat jum’at, beliau berkata, “Siapa yang salah satu nama anaknya seperti nama keturunan nabi hendaknya mengangkat tangan”. Rupanya banyak sekali yang mengangkat tangan. Setelah itu beliau berkata, “Lihatlah yang angkat tangan sangatlah banyak, ini menunjukan bahwa pernyataan si penanya bahwa kaum muslimin tidak suka dengan keluarga nabi adalah pernyataan yang tidak benar”.

Cara menjawab syaikh seperti ini banyak yang membuat para hadirin kagum, demikian juga ustadz-ustadz yang ada di Surabaya, mereka berujar, “Syaikh sangat cerdas…”

Setelah itu kamipun menuju bandara karena jadwal keberangkatan kalau tidak salah jam 4 sore. Di tengah perjalanan kami beserta panitia di Surabaya mampir di sebuah restoran Indonesia untuk makan siang. Tatkala itu diantara hidangan yang ada adalah nasi putih, ikan goreng, dan sayur kangkung. Rupanya tatkala makan syaikh melihat aku lahap sekali makan sayur kangkung. Beliau sempat bertanya kepadaku, “Sayur apa itu?”, aku katakan, “Syaikh ini adalah munawwim (obat tidur)”, kata beliau, “Kalau gitu berikan yang banyak sayur itu untukku, karena aku ingin bisa tidur di pesawat”. Demikianlah syaikh tidak pernah “rewel” dalam masalah makanan selama kami di Indonesia. Bahkan nasi putih –yang biasanya tidak disukai orang arab-pun disantap habis oleh beliau. Bahkan sayur kangkung..??!!.

Setelah itu kamipun berangkat dari Surabaya menuju ke Jakarta.

Kembali ke Jakarta

Akhirnya kembali lagi kami menginjakkan kaki ke Jakarta. Kami tiba di bandara cengkareng sekitar pukul 5 sore. Tatkala itu yang menjemput kami ada seorang ustad yang ditemani oleh salah seorang pilot garuda yang juga suka mendengarkan ceramah syaikh di radiorodja. Syaikh sempat menyuruhku untuk menyampaikan kepada pilot tersebut rasa terima kasih beliau karena harus merepotkan sang pilot. Sang pilot pun berkata, “Aku yang senang bisa membantu beliau”. Cobalah lihat bagaimana akhlak syaikh, beliau berusaha memberitahu kepada sang pilot rasa terima kasih beliau. Tentunya hal ini akan menyenangkan hati sang pilot. Hal ini berbeda dengan sebagian ustadz yang tatkala dilayani oleh para mad’u maka seakan-akan itu sudah kewajiban mereka untuk menghormati dan melayani ustadz, sehingga terkadang lafal “Jazakallahu khairo (mantur nuwon)” tidak atau jarang terlontarkan dari mulut sang ustadz.

Lalu kami kembali berangkat menuju hotel, dan tatkala kami tiba di hotel kamipun sholat magrib. Setelah itu aku minta izin ke syaikh untuk tidak bisa hadir dalam acara makan malam dan ramah tamah malam ini yang diadakan di hotel tersebut karena aku harus tidur di rumah teman untuk bertemu dengan om-ku yang rumahnya terletak dengan rumah temanku tersebut. Alhamdulillah syaikh mengizinkan aku. Namun beliau sempat bertanya, “Kapan kita ketemu lagi”, aku katakan, “Besok pagi insyaa Allah sekitar jam 9 pagi di lokasi pengajian”.

Keesokan harinya beliau mengisi pengajian di hadapan para dai dari sekitar pulau jawa yang berjumlah sekitar 300 peserta. Memang peserta terbatas mengingat kapasitas aula tempat dilangsungkannya pengajian juga terbatas. Aula tersebut disediakan oleh salah seorang menteri, dan menteri tersebutlah yang membuka acara tersebut dengan menyampaikan kesannya terhadap dakwah Ahlus Sunnah terlebih lagi dengan kehadiran radiorodja. Aku duduk di samping sayikh dan menerjemahkan langsung apa yang disampaikan oleh pak menteri. Setelah itu aku duduk menjauh dari syaikh. Tidak lama kemudian syaikh diminta untuk mengisi pengajian, akan tetapi ternyata sebelum syaikh menyampaikan pengajian beliau sempat menyampaikan rasa gembiranya dengan sambutan pak mentri dan beliau juga mendoakan pak menteri, setelah itu baru beliau mengisi pengajian untuk para dai. Aku masih ingat tatkala sebelum beliau naik ke podium beliau sempat memanggilku dan memintaku untuk mencatat nama pak mentri dalam bahasa Arab untuk beliau hapalkan. Padahal nama pak menteri agak sulit juga kalau diucapkan dalam bahasa Arab, akan tetapi beliau tetap menghapalkannya dan beliau sebutkan nama menteri tersebut tatkala beliau menyampaikan rasa gembira beliau terhadap sambutan pak mentri. Kemudian beliaupun mengisi pengajian hingga tiba waktu sholat dzuhur.

Setelah acara makan siang acara pengajian dilanjutkan hingga jam dua, dan tatkala jam dua tepat syaikh memberhentikan materi yang disampaikannya kemudian beliau membuka forum tanya jawab. Pertanyaan pertama yang disampaikan kepada syaikh adalah pertanyaan dari salah seorang da’i yang risau dengan adanya khilaf yang terjadi diantara para dai. Dai ini berkata yang intinya, “Ya syaikh, sesungguhnya bertemu dengan anda adalah kesempatan emas yang harus dimanfaatkan. Kita mengetahui bersama akan berkembangnya dakwah ahlus sunnah, meskipun demikian masih ada perselisihan yang timbul di antara para dai. Diantaranya permasalahan yayasan….”. belum lagi sang dai melanjutkan pertanyaannya syaikh dengan serta merta menegurnya dengan berkata, “Tidak perlu diperinci contoh perselisihan yang ada, aku tidak butuh dengan perincian”. Kemudian beliau menasehati kepada dai tersebut dan para dari seluruhnya hadir dengan berkata yang intinya, “Aku Alhamdulillah selama 6 hari di Indonesia di beberapa tempat Alhamdulillah aku menemukan ahlus sunnah bersatu…, kalau ada kesalahan diantara para dai maka itu merupakan hal yang wajar…”

Demikianlah syaikh, beliau paling tidak suka masuk dalam kancah perselisihan, dan beliau selalu berusaha menjauhi. Bahkan setelah itu beliau berkata kepadaku, “Aku sengaja memotong pertanyaan dai tersebut agar para hadirin tahu bahwasanya aku tidak suka masuk dalam perincian khilaf diantara para dai”. Begitulah sifat syaikh, tidak suka ada perselisihan, dan beliau selalu berusaha untuk mendamaikan. Aku jadi ingat pernah suatu saat ada perselisihan yang timbul diantara para dai dari sebuah Negara. Sebagian dai yang berselisih tersebut masih belajar di kota Madinah, merekapun mengunjungi syaikh dan menyampaikan keluhan mereka terhadap sebagian dai-dai senior yang mengeluarkan kebijaksanaan yang kurang bisa diterima. Tatkala itu kebetulan aku sedang di rumah syaikh, jadi ikut mendengarkan keluhan mereka. Beberapa hari kemudian syaikh bertemu dengan dai-dai senior yang dikeluhkan tersebut dan kebetulan aku juga sedang bersama dengan syaikh, maka beliaupun berkata kepada dai-dai senior tersebut, “Si fulan dan si fulan serta teman-teman mereka di Madinah (maksud syaikh dari-dai muda yang masih belajar di Madinah yang mengeluhkan dai-dai senior) selalu memuji-muji kalian, dan selalu menyebutkan kebaikan-kebaikan kalian”. Demikan kata syaikh kepada dai-dai senior tersebut. Setelah dai-dai senior tersebut pergi syaikh berkata kepadaku, “Ya Firanda tidak ada yang lebih baik daripada mendamaikan diantara dua pihak yang bersengketa”. Kemudian beliau membaca firman Allah

لا خَيْرَ فِي كَثِيرٍ مِنْ نَجْوَاهُمْ إِلا مَنْ أَمَرَ بِصَدَقَةٍ أَوْ مَعْرُوفٍ أَوْ إِصْلاحٍ بَيْنَ النَّاسِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ ابْتِغَاءَ مَرْضَاةِ اللَّهِ فَسَوْفَ نُؤْتِيهِ أَجْرًا عَظِيمًا (١١٤)

“tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat ma’ruf, atau Mengadakan perdamaian di antara manusia. dan Barangsiapa yang berbuat demikian karena mencari keredhaan Allah, Maka kelak Kami memberi kepadanya pahala yang besar.” (QS An-Nisaa’ 114).

Pada pukul 14.30 kami langsung beranjak menuju radiorodja. Dan Alhamdulillah kami tiba di radiorodja tatkala sholat ashar. Sebelum masuk mesjid syaikh sempat menyalami para ikhwah yang ada di sana. Tatkala ada seorang tua di depan masjid syaikh langsung memeluk orangtua tersebut menunjukan rasa hormat beliau terhadap orang tua itu.

Selepas sholat ashar syaikh langsung mengisi pengajian di radiorodja. Sebelum mengisi di studio radiorodja beliau sempat bertemu dengan anak-anak kecil yang sudah berkumpul di halaman studio radiorodja. Beliau berjabat tangan dengan anak-anak tersebut, serta beliau membagi-bagikan kue-kue dan buah-buahan yang ada dimobil yang disediakan buat beliau. Tidak cukup sampai di situ, kebetulan di dekat studio ada sebuah kios kecil yang menjual roti, maka syaikhpun mengeluarkan uang 100 real kemudian beliau berkata, “Firanda beli semua roti yang ada di kios tersebut, kemudian bagi-bagikan ke anak-anak!”.

Setelah mengisi pengajian di radiorodja kamipun kembali menuju hotel dan beristirahat untuk persiapan acara inti besok hari ahad tanggal 17 januari 2010 yaitu tabligh akbar di masjid Istiqlal.

Keesokan harinya setelah sarapan pagi kamipun berangkat menuju masjid Istiqlal, dan ternyata masjid sudah penuh dengan para hadirin. Syaikhpun memberi ceramah beliau yang berjudul “Sebab-sebab kebahagiaan” dari jam 9 hingga tiba waktu sholat dhuhur. Alhamdulillah pengajian berjalan dengan lancar yang dihadiri oleh hadirin sejumlah 100 ribu lebih. Pengajian yang penuh dengan nasehat yang sangat bermanfaat bagi kita penduduk Negara Indonesia.

Di akhir pengajian, aku sempaikan kepada para hadirin sekalian bagaimana kecintaan Syaikh kepada rakyat Indonesia yang dikenal dengan sopan santunnya dan adabnya yang tinggi, . Dan juga kelembutan mereka serta sikap mereka baik, sabar, dan tidak suka ribut …. Tatkala aku sampaikan kalimat yang terakhir ini, “Bahwasanya orang-orang Indonesia baik, sabar, dan tidak suka ribut” para hadirin pun serentak tertawa. Rupanya perkataan syaikh bahwasanya orang Indonesia “tidak suka ribut” menggelikan hati para hadirin mengingat betapa banyak keributan di tanah air kita. Syaikhpun sempat heran tatkala melihat para hadirin ketawa karena beliau merasa tidak melucu, akhirnya beliaupun menanyakan hal ini kepadaku lalu aku jelaskan perkaranya, maka beliaupun ikut tertawa.

Memang beberapa kali syaikh mengungkapkan akan kekaguman beliau terhadap adab dan sopan santun orang-orang Indonesia. Bahkan beliau sempat terheran-heran tatkala beliau mengisi pengajian di mesjid Istqlal ada salah seorang hadirin yang minta izin untuk berwudu dengan mengangkat tangan sambil memberi isyarat kepada syaikh bahwasanya dia ingin keluar dari masjid. Kata syaikh, “Subhaanallah, sempat-sempatnya dia angkat tangan minta izin, padahal jarak antara aku dan dia sangat jauh”. Tentunya hal seperti ini di kalangan kita orang Indonesia adalah hal yang biasa, namun fenomena seperti ini memang tidak pernah dilihat oleh syaikh sebelumnya, baik di Arab Saudi maupun di negara-negara lain yang pernah beliau kunjungi.

Usai sholat dhuhur kami kembali sebentar ke hotel, setelah itu aku dan syaikh diantar oleh salah seorang supir (yang dia juga merupakan salah satu donatur radiorodja) menuju pasar tanah abang untuk belanja hadiah buat keluarga syaikh di Madinah. Tatkala sampai di pasar, sang supir meminta maaf kepada syaikh karena tidak bisa untuk memarkirkan mobilnya dekat dengan pasar, tapi harus jauh dari pasar karena saking padatnya. Tatkala sang sopir hendak parkir maka seperti biasa ada tukang parkir yang membantu parkiran untuk nantinya diberi ongkos jasa parkir. Syaikh sempat heran melihat kehadiran tukang parkir ini, beliau sempat bertanya kepadaku, “Firanda, buat apa orang itu bantu parkir, kan abu fulan (pak supir) bisa parkir sendiri tanpa bantuannya?”. Memang wajar kalau syaikh terheran-heran, karena di Arab Saudi memang tidak ada pemandangan seperti ini. Maka aku jelaskan, “Ya syaikh, dia itu sedang mencari nafkah, karena kemiskinan di Negara kami sehingga berbagai model kerjaan dilakukan, diantaranya kreasi para tukang parkir”.

Sebaliknya tatkala ada seseorang yang berangkat ke tanah suci dan bertemu saya di kota Madinah, diapun terheran-heran, karena selama kita berjalan-jalan mengelilingi kota Madinah dia sama sekali tidak melihat ada seorang tukang parkirpun.

Setelah mobil kami parkir kamipun berjalan menuju pasar Tanah Abang, dan tatkala itu kondisi pasar bagian luar agak becek, bahkan sebagian tempat tergenang air. Namun meskipun syaikh harus berjalan agak jauh dan harus melewati tanah yang becek bahkan berair serta penuh dengan keramaian namun beliau sama sekali tidak mengeluh. Kamipun memasuki pasar Tanah Abang, dan beliau memang ingin mencari baju-baju wanita khas Indonesia terutama yang bernuansa batik. Akhirnya setelah lama berputar-putar sudah banyak baju yang dibeli beliau. Demikian juga beliau membeli baju untuk anak-anak bahkan untuk bayi, karena beliau masih memiliki seorang putra yang berumur belum setahun. Selain itu beliau juga belikan untuk cucu-cucu beliau. Banyak yang beliau belanja, dan untuk sementara yang membayar adalah sang sopir, karena syaikh hanya membawa uang real, tidak membawa uang rupiah.

Rahmat kepada pelaku kemaksiatan

Tidak terasa ternyata udah masuk waktu ashar, dan subhaanallah ternyata kumandang adzan ashar terndengar di dalam pasar, hal ini sangat menyenangkan hati beliau. Kamipun menuju musolla, ternyata mushollanya sangat kecil, ukurannya kira-kira 2 kali 6 meter. Sehingga orang-orang pada sholat sendiri-sendiri sementara banyak orang yang ngantri. Aku dan syaikhpun ikutan ngantri. Musolla kecil tersebut terbagi menjadi 2 saf, saf depan untuk para lelaki dan saf belakang untuk para wanita. Ternyata –alhamdulillah- banyak juga mbak-mbak yang ngantri ingin melaksanakan sholat. Dan suatu pemandangan yang aneh bagi syaikh, ada beberapa wanita yang tidak berjilbab, bahkan ada yang memakai pakaian menor (alias banyak yang aurotnya kelihatan) akan tetapi ikut ngantri untuk sholat sambil membawa mukena. Syaikh bergumam, “Semoga Allah mengampuni dosa-dosa mereka karena sholat mereka ini. Kasihan… karena kejahilan mereka”.

Aku tertegun tatkala mendengar ucapan dan doa syaikh ini. Yang sering aku dapati banyak dai tatkala melihat seseorang melakukan kemaksiatan –seperti membuka aurot atau terjerumus dalam bid’ah atau kesyirikan atau kemaksiatan-kemaksiatan yang lain- serta merta marah dan tidak member udzur kepada pelaku maksiat tersebut, bahkan bisa jadi terlontar cacian dan makian kepada pelaku maksiat tersebut. Akan tetapi syaikh di sini memandang para wanita yang terbuka aurotnya tersebut dengan pandangan rahmat, semoga Allah memaafkan mereka. Bahkan syaikh berusaha mencari udzur buat mereka dengan berakta, “Karena kejahilan mereka …”.

Sepertinya hal ini adalah hal yang sepele, tapi ketahuilah para pembaca sikap ini merupakan sikap yang sangat penting untuk dimiliki oleh seorang da’i tatkala berdakwah. Sebagian da’i ketika berdakwah memasang kuda-kuda menyerang dan seakan-akan pelaku maksiat yang ada dihadapannya memang harus diserang dan tidak ada udzur baginya. Sehingga sang dai tidak menunjukan rasa rahmatnya kepada para pelaku maksiat. Sehingga hal ini berpengaruh dalam pola dakwahnya yang akhirnya dipenuhi dengan kekerasan dan kekakuan. Berbeda dengan seorang da’i yang sejak awal sudah menanamkan rasa ibanya kepada pelaku maksiat, maka dia akan berusaha berdakwah dengan sebaik-baiknya karena kasihan kepada para pelaku maksiat, dan harapannya agar mereka bisa memperoleh hidayah dengan sebab dia.

Tidak lupa membeli mainan untuk anak-anak

Setelah kami sholat kami melanjutkan lagi belanja karena beliau ingin memberikan hadiah bagi seluruh anggota keluarga beliau, buat putra putri beliau, istri-istri beliau, juga cucu-cucu beliau.

Tatkala kami hendak keluar dari pasar tanah abang syaikh melewati seroang wanita yang menjual mainan gasing dengan lampu-lampu yang berputar. Akan tatapi gasing-gasing tersebut mengeluarkan musik. Beliau tertarik dan bertanya kepada wanita penjual tersebut, “Apakah ada gasing yang berputar tanpa musik?”. Alhamdulillah ternyata ada, akhirnya syaikh mengatakan bahwasanya beliau mau beli lebih dari sepuluh butir dan beliau minta didiskon. Setelah tawar menawar akhirnya penjual tersebut menurunkan harganya, tapi syaikh belum sepakat dengan harga tersebut. Aku katakan, “Ambil saja syaikh, nanti susah lagi nyarinya!!”, kata syaikh ,”Tinggalkan saja wanita itu, nanti toh dia akan memanggil kita”. Ternyata benar tatkala kami pura-pura berpaling sang wanita memanggil kami dan setuju dengan harga yang diajukan syaikh. Hatiku berkata, “Ternyata syaikh juga pintar nawar, tidak seperti aku”.

Tidak lama kemudian beliau berhenti beberapa menit, ternyata pandangan beliau tertuju pada mainan boneka monyet kecil yang bersaltu dengan sendirinya. Memang lucu mainan tersebut. Syaikh berkata kepadaku, “Mainan ini menarik, hanya saja berbentuk patung monyet”. Beliaupun tidak jadi membeli mainan tersebut. Akhirnya kamipun keluar dari pasar Tanah Abang. Ternyata sang supir yang tadi mengantar kami belanja dan yang memegang seluruh plastik belanjaan syaikh merasa ada barang belanjaan syaikh yang ketinggalan. Supir ini agak grogi juga dan merasa bersalah karena menurut dia ada satu kantong plastik yang kurang. Dan si supir benar-benar merasa tidak enak dan terus merasa bersalah. Namun syaikh memegang pundaknya seraya berkata, “Ya Abu fulaan, tidak usah kawatir, tidak mengapa kalau hilang. Namun bisa jadi juga tidak hilang”. Namun sang supir masih saja merasa bersalah. Syaikh kembali memegang pundaknya sambil berkata, “Ya abu fulaan, jangan dipikirkan dan jangan kawatir dan tidak perlu bersedih. Perkaranya ringan”. Subhaanallah beliau sama sekali tidak marah dan tidak mengeluh, bahkan menenangkan sang supir”.

Kamipun akhirnya keluar dari pasar Tanah Abang. Waktu menunjukan akan masuk waktu sholat magrib. Aku katakan, “Yaa syaikh kita akhirkan sholat magrib saja, kita jamak dengan sholat isya, kita kan musafir?”. Beliau berkata, “Iya kita memang musafir, akan tetapi si abu fulan (sang supir) bukan musafir, dia harus sholat pada waktunya”. Kemudian syaikh bercerita, “Suatu saat aku pernah di Brazil, aku bersama beberapa ikhwah dalam satu mobil, kami sedang menuju suatu tempat, dan waktu sudah menunjukan masuk sholat ashar. Mereka yang bersamaku memang agak lemah iman mereka (kemungkinan masih baru masuk Islam), maka akupun berkata kita harus berhenti sholat ashar. Mereka berkata, “Kita belum sampai tujuan, nati saja sholat asharnya”. Aku berkata, “Tidak kita harus berhenti waktu ashar akan habis”. Akhirnya kamipun berhenti dan akupun adzan sendiri kemudian sholat dengan salah seorang diantara mereka, adapun yang sisanya tidak ikut sholat dan hanya menunggu. Tatkala kami sedang sholat tiba-tiba banyak anak-anak kecil berkerumun di sekelilng kami, rupanya mereka anak-anak beragama Kristen, dan mereka tidak pernah melihat gerakan sholat”.

Akhirnya kami sholat magrib di sebuah mesjid di pinggir jalan. Setelah sholat kami sempat mampir di salah satu supermarket untuk mencari pakaian olahraga untuk putra beliau. Alhamdulillah kami mendapatkannya. Tatkala kami hendak keluar, syaikh mengingatkan aku, “Firanda aku ingin beli coklat”. Aku katakan “Syaikh coba beli silverqueen, itu coklat yang paling aku sukai hanya saja tidak ada di Arab Saudi”. Beliau berkata, “Bukan…, tapi buat anak-anak yang akan kita temui di radiorodja. Akhirnya kamipun membeli hadiah coklat yang cukup banyak untuk beliau bagi-bagikan untuk anak-anak. Tanpa aku sadari ternyata beliau juga membeli silverqueen 2 buah. Tatkala kami naik mobil syaikh membuka salah satu silverqueen kemudian beliau memakannya sambil berkata, “memang benar enak”, beliau lalu memberikan sepotong coklat kepadaku dan juga kepada sang supir.

Alhamdulillah kami tiba di radiorodja pas dikumandangkan adzan sholat isya, kamipun sholat isya. Selepas sholat isya syaikhpun mulai membagi-bagi cokelat kepada anak-anak. Setelah itu syaikhpun mengisi kajian di radiorodja. Setelah kajian syaikh masih sempat membagi-bagikan cokelat kepada anak-anak yang belum kebagian cokelat. Tatakala semua anak sudah kebagian cokelat syaikh memanggil seorang ikhwan yang aku mengenalnya –dan dia sudah lulus SLTA, hanya saja wajahnya masih babyface- syaikhpun memberikan kepadanya cokelat silverqueen yang masih tersisa satu. Kata syaikh, “Meskipun dia sudah besar, tidak ada salahnya kita kasih coklat, insyaa Allah dia akan senang”.

Malam itu kami kembali bermalam di hotel, dan tatakala di pagi hari syaikh diundang pemilik hotel untuk sarapan pagi. Tepat jam 8 pagi syaikh turun menuju ruang makan, rupanya beliau tidak pingin sarapan pada pagi hari itu. Beliau hanya meminum teh dan menemani kami sarapan pagi. Subhaanallah meskipun beliau tidak sarapan pagi akan tetapi beliau tetap memenuhi undangan pemilik hotel untuk sarapan pagi, tidak lain adalah untuk menyenangkan hatinya.

bersambung …

Artikel: http://www.firanda.com

This entry was posted in - - - - - - - artikel islam dari www.firanda.com. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s