Pacaran? Norak Bangeet!

Katanya sih cinta bisa bikin derita terasa nikmat, gula jawa rasa coklat, jauh terasa dekat, dan dihantam terasa dipijat. Itu sebabnya, barangkali para aktivis pacaran mengamalkan ‘falsafah’ itu. Bener nggak sih kalo rasa cinta ‘wajib’ diwujudkan dengan pacaran?

Pacaran udah jadi aktivitas yang nggak bisa dilepaskan dari jadwal kehidupan sehari-hari. Boleh dibilang pacaran telah mendarah-daging, berurat-akar, dan menjadi bagian tak terpisahkan dalam kehidupan kita. Bahkan seperti halnya sholat, pacaran dianggap sebagai kewajiban yang kudu dilaksanakan. Waduh!

Itu sebabnya, banyak teman remaja yang masih duduk di bangku SMP aja udah coba-coba menjalin hubungan ini. Bisa dengan teman, bisa juga kayak di sinetron SMP (Senandung Masa Puber) yang tayang di TransTV, siswa yang menjalin hubungan spesial sama gurunya. Wacks..? Sekadar tahu saja, dalam sinetron itu Dias (Rafi Muhammad) dikisahkan suka sama Ibu Diana (Elma Theana) guru bahasa Inggris di sekolahnya. Hubungan mereka pun jadi dekat. Bukan lagi hubungan antara guru dengan murid, tapi seperti sepasang kekasih yang saling mencintai.

Malah ada juga yang ngeyel bahwa pacaran sebagai manifestasi untuk mengukur seberapa pantas pasangan setia dan mencintainya. Itu sebabnya aktivitas ini digiring untuk dijadikan sebagai tradisi. Saking dianggap sebagai keharusan, maka bagi mereka yang antipacaran bakalan dicap kuper, aneh, dan mungkin begelar jomblo sejati. Lebih parah bisa dapet sebutan pelaku lesbian dan gay. Waduh, sampe segitunya kalo nuduh. Padahal kan belum tentu salah, eh, belum tentu bener.

Seberapa pantas sih pacaran kudu kamu lakuin? “Iya lah, gimana kita bakal kenal pasangan kita kelak kalo kita nggak pacaran duluan. Mau beli kucing dalam karung? Jarang lho yang bisa idealis dengan mengatakan langsung kawin,” Indra berargumen. Cowok yang pernah sekolah di SMU 6 Bandung ini juga ngaku kalo dirinya mulai pacaran kelas 6 SD sampe sekarang, dan udah lebih dari sepuluh kali gonta-ganti pacar. Wadauw!

Ssstt.. ada yang lebih ekstrem neh, “Gua belon pernah pacaran, tapi hubungan seks gua pernah. Kalo ada cewek yang anggap pernah pacaran ama gua, berarti dia salah. Gua ngerasa itu karena keinginan seks gua aja. Nikmatnya ya di situ,” cerocos Dian yang mahasiswa IKJ dan pernah sekolah di SMU Pasundan Bandung. Duileee.. sadis banget! Buat kaum Hawa, hati-hati tuh jangan-jangan pacar kamu tipe cowok begini. Amit-amit jabang bayi!

Enak Nggak?

Ehm, kalo cinta udah merasuk dalam sukma, berjuta rasanya. Kalo ketemu sang cowok pujaan hati, aliran darah terasa berhenti. Dingin dan muncul DDA alias debar-debar asmara di dada. Seru. Rasanya asem-manis. Buat yang masih malu-malu kayaknya berhenti sampe di situ. Cukup merasa puas dengan suasana hati seperti itu. Tapi buat yang HBL (haus belaian laki-laki), bakalan nekatz nerusin ke level berikutnya yang lebih hot, ML! (Making Love). Ati-ati deh!

“Ada positif dan negatifnya. Positifnya kita bisa lebih serius untuk sekolah. Masa sih cowoknya rajin terus kita nggak rajin? Kalo cowoknya sekolah masa sih kita nggak? Jadi lebih rajin,” ujar Cikal, seorang pelajar sebuah SMU negeri di Bandung. “Negatifnya kita jadi molor waktu. Padahal orang tua tuh pengennya kita pulang dan belajar. Tapi karena pacaran pengennya berduaan mulu. Ngobrol dulu pas pulang sekolah. Kalo duit sih kita biasa gantian,” tambah ABG yang kena todong Permata di tempat mangkal anak muda Bandung itu.

Ita, sebut saja begitu. ABG ini juga rela dipacari. “Sekarang cowokku? yang baru tuh anak kuliahan. Makanya dia selalu ngingetin aku supaya terus belajar, supaya tambah baik. Pulang nggak boleh sore-sore. Jadi lebih terkontrollah,” papar siswi sebuah SMU di Bandung ini.

Selain Cikal dan Ita, ada teman kita yang lain. Sebut saja Ratu, yang mengaku mulai pacaran sejak kelas 1 SMP ini ngasih komentar soal hubungannya dengan sang pacar, “Pacar saya yang sekarang kan beda sekolah. So, positifnya, waktu saya dengan teman-teman agak sedikit luang. Terus gak terlalu dikekang. Negatifnya ya itu, kalo cowok saya males sekolah saya pun suka males juga soalnya pengen ketemuan terus. Makanya saya suka curi-curi waktu sekolah buat ketemu ama dia,”

Eh, kalo anak cewek kan rentan neh kalo gaul bebas begitu. Jangan-jangan kalo udah kepikat cowok bisa nggak sadar langsung ngelakuin mama lemon alias making love, lho. Kamu nggak takut hamil or kena penyakit seks menular?

“Aduh… belum pernah sih yang kayak gituan mah. Paling cuma KNP (Kissing, Necking, Petting, red.) aja. Nggak sampe ke bawah banget. Gak ada pengalaman,” aku Cikal.

“Ya.. takut sih. Tapi saya sih solusinya pake kondom. Kalo masalah penyakit sih kita nggak pernah deh kepikiran sampe sana,” papar Ita yang mengaku takut juga kalo sampe ketahuan ortu, terutama mamanya. Menurut pengakuannya kepada koresponden Permata, Ita pernah lho ngelakuin intercourse alias ML (hubungan seks) ama pacarnya. Wacks?

Duh, rupanya soal kesucian udah jadi barang mahal sekarang ya? Lihat aja pada cuek ama yang namanya gaul bebas. Eh, kamu jangan deg-degan dengan pengakuan Ratu, salah satu ABG Bandung neh, “Harus dijaga banget. Cuma emang nggak munafik ya kalo sudah nafsu mah susah nahannya. Kepalang basah. Hihihi… gimana yah…. Ya kita juga sebelum ngelakuin “itu” bilang dulu ama cowoknya. Biasanya kita diskusiin dulu. Dia harus ngertiin kita juga yang cewek,” Ratu dengan cueknya. Astaghfirullah!

Beginilah kalo udah menjadikan paham kebebasan sebagai panduan hidup. Pernak-pernik kehidupan (termasuk urusan bergaul dengan lawan jenis) rasanya tak berarti jika tidak dipoles dengan nuansa hedonistik. Maka muncullah kebiasaan buruk dalam mengukur sebuah nilai kebahagiaan. Bagi mereka yang terhipnotis dengan paham hedonisme, kenikmatan yang bersifat jasadi dan materi adalah tujuannya. Dengan kata lain, memuja kesenangan duniawi semata. Sadar Neng!

Dikadalin? Gondok Bo!

Emang paling nggak enak kalo sampe dikadalin. Nah, dalam pacaran udah biasa tuh saling ngadalin pasangannya. Kalo depan sang pacar sih jaim (jaga imej). Pakaian necis, tampilan klimis. Padahal mah kalo di tempat kost mah cuma pake kaos oblong doang. Udah gitu robek pula. Ehm, berani nggak depan gacoan begitu rupa?

Oke, mungkin itu nggak terlalu prinsipil. Gimana dengan kelakuan sang pacar? Jangan salah lho, kamu punya cowok ganteng bak campuran wajah Brad Pitt dan David Beckham, bisa membawa bencana tuh. Hehe.. nikmat membawa sengsara dong? Siapa tahu doi tipe setia alias setiap tikungan ada. Bukan calo lho, tapi playboy! Mau nggak dikadalin begitu? Depan kamu ngakunya sayang, cinta, en setia sampai mati. Ternyata di depan wanita lain juga sama. Heuheuheu.. keciaan deh luh!

“Pernah sih dikadalin. Malah bikin sakit. Jadi trauma. Jadi dendam sama tuh cowok. Makanya saya beranggapan semua cowok itu sama. So, akhirnya saya pengennya mainin cowok juga,” gerutu Cikal.

“Pernah juga. Tapi saya lebih banyak ngadalin mereka (cewek. red.). Rasanya sih ya peurihhhhhhh… (pedih, red.). Mungkin karma kali ye?” cerita Indra seolah menyesali kelakuan dirinya yang suka ngadalin, yang akhirnya juga dikadalin. Kasihan ‘kali dikau!

Walah kalo saling ngadalin kayak gini kan bisa berabe ya? Nggak ada saling percaya. Hmm.. rasa percaya jadi barang yang mahal harganya. Maklumlah, mereka yang pacaran kan menganggapnya cuma hubungan biasa aja. Itu sebabnya, ada gesekan dikit aja langsung marahan. Langsung sebel ngelihat pacarnya. Bahkan boleh jadi langsung main putusin aja. Belum lagi kalo ada kembang lain yang lebih memikat hati, kalo nggak ngelaba, mungkin nyari gara-gara supaya putus. Kenapa bisa begitu? Karena mereka merasa bahwa ikatan itu belum paten, jadi masih bisa disambung-putuskan sesukanya (stop kontak kali…). Ini namanya iseng, jenderal!

Pacaran itu norak!

“Hey kalau kamu pacaran, lihat deh ke angkasa, kamu pasti merasa bahwa alam semesta ini teratur dan berjalan dengan baik karena mengikuti aturan pencipta. Kalau kamu nggak ngikutin aturan pencipta, kala kamu pacaran, nantinya hidup kamu kacau. Mau hidup kamu kacau? Kalau nggak mau ikutin aja aturan Allah. Gampang kan?” Armyn panjang lebar ngasih nasihat. Pelajar yang ditodong Permata di jalan Dago ini udah sadar dan ninggalin aktivitas pacaran.

Selain Amryn, Mojang Garut juga ngasih masukan buat yang masih pacaran, “Wooy! sadar dong.. pilihan kalian cuma dua: ?putus atau nikah. Sebab lambat laun kalian akan terjerumus. Pacaran itu ibarat lumpur hidup. Terus membawa kalian ke lembah kenistaan. Pahamkan diri kalian dengan pemahaman Islam yang benar. Teruslah konsisten dan jangan pernah menyerah. Terus mendekat padaNya,” ujar gadis yang pernah merasa sakit hati gara-gara sang pacar punya ‘sephia’. Alhamdulillah, kini ia udah lengkap berbusana muslimah dan ninggalin aktivitas full maksiat itu.

Jadi jelas bahwa aktivitas pacaran mengarah kepada maksiat. Mulai sekarang, dengan segala kerendahan hati, bagi yang masih pacaran, putuskan tuh pacar kamu. Atau jika kamu berani, dan memang harus berani, nikahin tuh pacarmu. Bagi yang belum pacaran, jangan coba-coba mendekati celah yang bisa bikin kamu tambah sregep untuk melakukan pacaran. Hindari bacaan dan tontonan ‘begituan’ supaya nggak kepengen. Kesimpulannya, pacaran tuh norak banget, dan yang pasti, dosa Neng! [solihin. Laporan: Gilang dan Fajar]

——

Box:

Kenapa Kamu Pacaran?

Pacaran udah jadi tradisi yang kayaknya rada-rada sulit diberantas. Banyak alasan yang disampaikan para aktivis gaul bebas ini. Kamu boleh percaya boleh tidak. So, simak aja pendapat teman-teman kamu yang berhasil kena todong koresponden Permata.

Cikal, Ita, dan Ratu (nama samaran)

Pelajar sebuah SMUN di Bandung

 

Kenapa pacaran?

Cikal: Ya pertamanya sih ada rasa simpati. Terus cakepnya, baiknya, perhatian ama kita. Kan kita pengen diperhatiin ama cowok terus harus ada status pacarannya.

Ita: Naluri kali yah?

Ratu: Buat motivasi agak kita bisa lebih baik.

Kamu nggak takut hamil, kena PMS, atau dosa?

Cikal: Aduh….. belum pernah sih yang kayak gituan. Paling cuma KNP (Kissing, Necking, Petting.red) ajah. Gak ada pengalaman.

Ita: Ya takutnya sih. Tapi takutnya bukan ke saya. Tapi sama ibu. Kasian ama mereka. Tapi saya sih solusinya pake kondom. Kalo masalah penyakit sih kita gak pernah deh kepikiran sampe sana.

Ratu: Yang paling pertama kali ditakutin tuh orang tua. Apalagi kalo udah telat. Wah berabe…..

Seharusnya sih kita gak ngelakuin lagi. Tapi saya selama ini tidak pake apa-apa. Makanya suka takut juga sih kalo telat.

Dian, ex. SMU Pasundan Bandung

(kini mahasiswa IKJ)

 

Selama pacaran, pernah ML (making love)?

Pernah, kalo seks. Apalagi di jalanan. Lo pernah ke Dago 34? (ket: toko minuman beralkohol terkenal di Jl. Dago Bandung). Dulu gua sering ke sana terus ajak cewek yang ada di jalanan buat mabok bareng. Dah gitu gue bawa ke rumah. Di rumah kan gampang tinggal ML aja. Masalah seks sih di Bandung bukan hal aneh. Di Bandung rata-rata remajanya hedonis. Ini beda ama komunitas gua sekarang. Meskipun hedonis, kita tetep konsens ama masa depan kita dan terus berkarya. So, bolehlah kalo dikatakan lebih individualis

 

Kamu nggak takut kena PMS (penyakit menular seksual)? Atau.. dosa, gitu?

Satu hal yang perlu lo tahu, gua seorang atheis. Gua menganggap siapa yang menentukan hidup gua, siapa yang menentukan nasib gua adalah gua sendiri. Tapi lo mesti sadar bahwa gua ngomong gini bukan karena gua mabuk (ket: narasumber sedang minum-minuman beralkohol). Ini adalah prinsip gua. Tapi jujur saja, gua takut juga sih dapet yang ‘gituan’. Tapi sampai selama ini gua belon dapet.

Indra, ex. SMU 6 Bandung

Kalo kamu nggak pacaran diledekin nggak sama teman kamu, misalnya “jomblo!”?

Kemaren, waktu masih sekolah di SMU sih ya kayak begitu. Orang yang nggak pacaran tuh ibarat orang yang menanggung aib seumur-umur. Syukur itu pun. Yang lebih parah malah disebut orang gay alias homo. Kan berabe. Tapi sekarang sih mau punya pacar atau nggak ya terserah ajah.

Kamu nggak takut kena PMS? Atau dosa barangkali?

Nggak, soalnya selama ini saya nggak asal-asalan atau bebas make love sama siapa aja. Sebelum begitu pun saya selalu memastikan sebelumnya bahwa hal tersebut bakalan aman. Jujur saja, selama ini justru sayalah yang menjadi orang pertama buat cewek-cewek itu melakukan make love dalam hidupnya.

[laporan: Gilang dan Fajar, Bandung]

[pernah dimuat di Majalah PERMATA, edisi Februari 2004]

This entry was posted in gaulislam.com. Bookmark the permalink.

3 Responses to Pacaran? Norak Bangeet!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s